Energi Dan Gelombang

Materi, energi dan gelombang memiliki hubungan yang tidak terpisahkan, karena masing-masing keberadaannya dipengaruhi oleh yang lainnya. Energi memiliki sifat partikel (materi) dan materi memiliki sifat gelombang.
Setiap hari alam semesta secara alamiah sudah menyediakan berbagai macam gelombang, seperti gelombang laut, gelombang suara sampai gelombang cahaya yang selalu dipancarkan oleh matahari.
Diluar yang alamiah, rekayasa teknologi manusia mampu menciptakan gelombang-gelombang tertentu yang bisa dimanfaatkan untuk keperluan mansuia, mulai dari gelombang radio, TV, oven microwave, hand phone sampai gelombang sinar X dan sinar gamma. Untuk beberapa keperluan manusia membuat stasiun-stasiun pemancar gelombang yang bisa memancarkan bermacam-macam gelombang.
Bukan hanya pada ilmu  fisika kita mengenal gelombang. Saat ini sudah banyak dipelajari bahwa manusia baik secara fisik (lahir) maupun non fisik (batin) juga selalu memancarkan dan menerima gelombang. Gelombang yang ada dalam diri manusia diyakini mampu diolah dan didayagunakan untuk mencapai kesuksesan. Bahkan sudah banyak orang-orang sukses yang membenarkan bahwa ada sejenis gelombang-gelombang tertentu yang keluar dan masuk dalam diri mereka, yang membuat mereka mampu melewati batas dan menjadi orang sukses.
Hanya sayangnya, belum ada dasar ilmiah dan teknologi yang mampu menjangkau keberadaan gelombang-gelombang non fisik (batin) dari manusia. Misalnya gelombang pikiran atau gelombang hati (energi batin). Untuk itulah, dalam kesempatan ini saya ingin mengurai pengetahuan umum tentang gelombang. Dengan harapan bahwa logika dan cara kerja gelombang dalam ilmu fisika bisa kita terapkan menjadi dasar untuk mengembangkan gelombang tubuh dan jiwa kita.

Logika Gelombang
Gelombang dalam ilmu fisika dimaknai sebagai energi yang merambat, atau perambatan energi akan memunculkan gelombang. Perambatan/perpindahan/perjalanan gelombang tidak merubah medium yang dilewatinya, namun hanya memindahkan energinya.
Gelombang memiliki bermacam-macam sifat dan bentuk, perbedaan frekuensi dan panjang gelombang. Untuk lebih mudahnya kita lihat pembagian kategori gelombang dalam ilmu fisika :

Gelombang menurut arah getarnya :

  • Gelombang Transversal : gelombang yang arah getarnya tegak lurus terhadap arah rambatannya. Contoh: gelombang pada tali , gelombang permukaan air, gelombang cahaya, gelombang elektomagnetik, dll.
  • Gelombang Longitudinal : gelombang yang arah getarnya sejajar atau berimpit dengan arah rambatannya. Contoh: gelombang bunyi (suara) dan gelombang pada pegas.

Gelombang menurut amplitudo dan fasenya :

  • Gelombang Berjalan: gelombang yang amplitudo dan fasenya sama di setiap titik yang dilalui gelombng.
  • Gelombng Diam (stasioner) adalah gelombang yang amplitudo dan fasenya berubah (tidak sama) di setiap titik yang dilalui gelombang.

Gelombang menurut medium perantaranya :

  • Gelombang mekanik adalah sebuah gelombang yang dalam perambatannya memerlukan perantara (medium), yang menyalurkan energi untuk keperluan proses perambatan sebuah gelombang. Suara merupakan salah satu contoh gelombang mekanik yang merambat melalui perubahan tekanan udara dalam ruang (rapat-renggangnya molekul-molekul udara). Tanpa udara, suara tidak bisa dirambatkan. Di pantai dapat dilihat ombak, yang merupakan gelombang mekanik yang memerlukan air sebagai mediumnya. Contoh lain misalnya gelombang pada tali.
  • Gelombang Elektromagnetik adalah gelombang yang didalam perambatannya tidak memerlukan medium perantara. Contoh : cahaya, sinar gamma (γ), sinar X, sinar ultra violet, cahaya tampak, infra merah, gelombang radar, gelombang TV, gelombang radio.

Gelombang elektromagnetik dianggap tidak memerlukan medium perantara, bukannya karena tidak ada, tetapi karena para ilmuwan sampai sekarang ini belum menemukan seperti apa medium perantara gelombang elektromagnetik. Untuk sementara ini, beberapa ilmuwan menamakan medium itu dengan ether.

Penemuan gelombang elektromagnetik membawa perubahan yang sangat besar dalam pengetahuan manusia. Sekalipun belum diketahui medium perantaranya, namun telah mampu dimanfaatkan secara luas dalam berbagai bidang kehiudpan manusia.
Gelombang eletromagnetik merupakan radiasi elektromagnetik, atau kombinasi medan listrik dan medan magnet yang berosilasi dan merambat lewat ruang dan membawa energi dari satu tempat ke tempat yang lain. Cahaya merupakan salah satu bentuk radiasi elektromagnetik.

Karena ether masih menjadi misteri, maka banyak orang yang berspekulasi dalam menterjemahkan ether. Namun, kebanyakan bersifat metafisik atau supranatural yang digunakan untuk menjelaskan kejadian-kejadian (fenomena-fenomena) tertentu yang belum bisa diilmiahkan.
Gelombang suara, sekalipun tidak tampak oleh mata manusia, bukan termasuk gelombang alektromagnetik karena sudah diketahui medium perantaranya yaitu udara.
Suatu saat, mungkin akan muncul Ilmu Pengetahuan dan Teknologi yang mampu menguak misteri seputar ether, sehingga akan membuka lebih banyak rahasia medium perantara gelombang elektromagnetik.

Dr Alexander Graham Bell penemu telepon jarak jauh yang juga seorang ahli dalam ilmu getaran dan gelombang mengungkapkan dasar dari pengertian gelombang seperti berikut ini : (dikembangkan dari buku “Law of success” karya Napoleon Hill)
Anggap saja anda memiliki sebatang logam di sebuah ruang yang gelap, yang bisa digetarkan dalam setiap frekuensi yang anda inginkan.
Ketika getaran masih lambat, getaran dapat dirasakan oleh indra peraba kita.
Lalu ketika semakin tinggi maka akan muncul suara bernada rendah.
Bertambah lagi sampai 32.000 getaran per detik  akan berubah menjadi suara yang melengking.

Ketika mencapai 40.000  getaran perdetik, suara menjadi hilang dan gelombang sudah tidak bisa diterima oleh indra kita.                                                                                                                                              Pada putaran yang lebih tinggi lagi akan muncul gelombang panas. Lalu hilang lagi.                                 Lebih tinggi akan muncul cahaya, dengan beberapa warna merah, jingga, kuning, hijau, biru, ungu.           Dan diatasnya lagi akan muncul sinar ultra violet yang sudah tidak bisa dilihat lagi oleh mata kita.            Lalu sinar X, sinar Gamma, dan sinar kosmis, yang semuanya tidak bisa diraba oleh indra manusia

Sinar kosmis tidak termasuk gelombang elektromagnetik karena panjang gelombangnya lebih kecil dari 0,0001 nm. Jadi, gelombang yang panjangnya dibawah 0,0001 nm, belum mampu dikenali melalui alat-alat bantu yang dimiliki manusia sekarang ini. Mungkin di masa datang ada alat yang mampu mengungkap gelombang yang lebih pendek lagi. Yang akan berdampak pada munculnya temuan-temuan baru dalam rekayasa teknologi .

Oh ya, dalam ilmu gelombang ukuran 1 getaran (siklus) per detik dinamakan 1 Hertz (Hz) dan diistilahkan sebagai frekuensi gelombang. Nama ini diambil dari penemunya yaitu Heinrich Rudolf Hertz (22 Februari 1857 – 1 Januari 1894) adalah fisikawan Jerman yang menemukan pengiriman energi listrik dari 2 titik (point) tanpa kabel.

Dalam kategori gelombang radio, ada yang disebut gelombang mikro (microwave) yaitu gelombang elektromagnetik dengan frekuensi super tinggi (Super High Frequency, SHF), yaitu diatas 3 GHz (3×109 Hz). Jika gelombang mikro diserap oleh sebuah benda, akan muncul efek pemanasan pada benda tersebut. Jika makanan menyerap radiasi gelombang mikro, makanan menjadi panas dan masak dalam waktu singkat. Proses inilah yang dimanfaatkan dalam oven microwave. Gelombang mikro juga dimanfaatkan pada RADAR (Radio Detection and Ranging). RADAR digunakan untuk mencari dan menentukan jejak suatu benda dengan gelombang mikro dengan frekuensi sekitar

1010 Hz.

Sinar X dan sinar gamma terbentuk pada tingkat energi atom (nuklir), yang gelombangnya bisa membakar manusia dan mutasi genetika.
Sinar X dinamakan juga sinar Rontgen yang banyak digunakan pada dunia medis untuk photo Rontgen. Melihat ke dalam tubuh manusia tanpa melalu operasi. Sehingga ketika ada patah tulang, bisa dilihat dengan memanfaatkan sinar Rontgen.
Kalau cahaya tidak mampu menembus tembok, maka sinar X mampu melakukannya.
Sinar Gamma memiliki kemampuan yang lebih tinggi lagi. Sedangkan sinar alpha dan beta (partikel alpha dan beta) bukan merupakan radiasi elektromagnetik.

Sinar dengan panjang gelombang besar, yaitu gelombang radio dan infra merah, mempunyai frekuensi dan tingkat energi yang lebih rendah. Sinar dengan panjang gelombang kecil, ultra violet, sinar x atau sinar rontgen, dan sinar gamma, mempunyai frekuensi dan tingkat energi yang lebih tinggi.
Semakin besar frekuensi akan memiliki tingkat energi yang lebih tinggi, dan menghasilkan  gelombang yang semakin pendek, namun memiliki kekuatan dan dampak yang hebat.

Mungkin belum banyak penelitian tentang apakah gelombang-gelombang elektromagnetik  dengan frekuensi rendah seperi gelombang radio, TV dan HP kita yang memenuhi alam sekitar kita mempunyai pengaruh negative (radiasi elektromagnetik). Sampai sekarang ini para ilmuwan mengatakan tidak ada. Karena sampai tingkat gelombang cahaya belum ada radiasi gelombang yang berbahaya bagi manusia.
Namun, bukan mustahil  akan ditemukan kemungkinan dampak negative dari gelombang elektromagnetik yang sudah terbiasa kita manfaatkan sehari-hari.

Pemanfaatan Gelombang

Rekayasa teknologi yang mengembangkan gelombang terus mengalami perubahan, mulai dari gelombang listrik, radio, TV hitam putih kemudian menjadi TV berwarna, internet, telepon seluler dan seterusnya.
Tahun 1990an, kebanyakan manusia mungkin belum bisa membayangkan, bahwa pada tahun 2000an sebagian besar manusia sudah memanfaatkan telepon seluler. Di mana manusia bisa berkomunikasi dengan manusia lain dengan mudah dan bisa di mana saja.
Banyak kemustahilan di masa lalu yang sekarang menjadi nyata. Dan tentu akan banyak kemustahilan sekarang ini yang di masa datang akan menjadi nyata. Karena Ilmu pengetahuan dan rekayasa teknologi masih terus berkembang, dan masih menyimpan banyak misteri, atau selalu ada misteri-misteri baru yang selalu muncul seiring dengan penemuan-penemuan ilmiah yang terbaru.

Perubahan besar dalam teknologi nirkable sekarang ini sebenarnya dimulai dari ditemukannya gelombang radio. Di mana suara manusia (gelombang suara/audio) mampu diubah menjadi gelombang radio (gelombang elektromagnetik), kemudian dipancarkan dan sampai ke pesawat radio kita lalu diubah lagi menjadi gelombang audio, sehingga kita bisa mendengarkan siaran dari jarak jauh.
Gelombang suara manusia tanpa bantuan alat pengeras suara memiliki frekuensi 100 — 1000 Hz. Sedangkan kemampuan telinga manusia menerima suara yang memiliki frekuensi 20 – 20.000 Hz.

Gelombang suara dirubah menjadi gelombang radio dengan cara meningkatkan frekuensi gelombang menjadi gelombang elektromagnetik dengan cara modulasi gelombang. Sehingga dari 100 — 1000 Hz dimodulasi menjadi sekitar 100 MHz, atau tergantung keinginan besaran frekuensi gelombang yang kita inginkan. Gelombang elektromagnetik inilah yang sampai di rumah kita, diterima oleh pesawat radio kita dan dirubah lagi menjadi gelombang audio/suara oleh pesawat radio kita.

Dalam gelombang-gelombang radio kita mengenal 88 FM yang berarti 88 MHz atau 88 juta Hz, atau 90 FM yang berarti 90 MHz atau 106 FM yang berarti 106 MHz dan lain-lain. Pembedaan-pembedaan itu dimaksudkan agar tidak terjadi tumpang tindih antar gelombang. Pernah kan kita menemukan gelombang radio yang tumpang tindih?
Dasar-dasar dari pemanfaatan gelombang radio ini kemudian berkembang ke radar, televisi dan telepon seluler.

Manusia dan Gelombang

Setiap aktifitas manusia selalu melibatkan aktifitas energi, baik energi yang masuk maupun keluar. Adanya aktifitas energi menunjukkan adanya aktifitas gelombang baik  yang dipancarkan atau diterima oleh manusia. Logika inilah yang menjadi dasar bahwa manusia memiliki kemampuan untuk menjadi semacam stasiun pemancar atau penerima gelombang.
Contoh sederhana yang mudah kita terima adalah  gelombang suara yang dikeluarkan melalui mulut  dan diterima oleh telinga. Medium dari gelombang suara adalah udara dan merupakan gelombang mekanis.

Lebih jauh dari itu, banyak fakta-fakta yang menunjukkan bahwa manusia memiliki kemampuan memancarkan dan menerima gelombang yang semacam dengan gelombang elektromagnetis dan melalui medium perantara semacam ether.
Sebagai contoh fakta adalah adanya gelombang tertentu yang membuat sepasang pria dan wanita yang saling tertarik dan jatuh cinta pada pandangan pertama. Sekalipun hanya sesaat, mereka merasa sudah saling mengenal dan berjodoh.

Contoh lain seorang ibu yang bisa merasakan sesuatu yang buruk sedang terjadi ketika anaknya sedang mengalami hal-hal buruk atau tertimpa musibah. Yang terjadi secara otomatis sekalipun Ibu dan anak tersebut terpisah oleh tempat yang berjauhan. Seakan-akan ada koneksi gelombang tertentu yang selalu menghubungkan antara ibu dan anak.

Atau ketika misalnya kita bertemu dengan seseorang yang kita anggap suci (misalnya seorang kyai atau ustad), tiba-tiba kita merasa tenang, nyaman dan damai. Padahal kita belum bicara apa-apa dengan orang suci itu. Seakan-akan orang suci itu sedang memancarkan gelombang atau energi tertentu yang membuat diri kita tiba-tiba merasa tenang, nyaman dan damai.

Fakta-fakta lainnya yang menunjukkan bahwa manusia memiliki semacam gelombang non fisik misalnya adalah kemampuan hipnotis, atau firasat/insting/naluri yang dimiliki manusia.  Di mana dalam kondisi tertentu ada manusia yang mampu membaca pikiran orang lain.
Hubungan-hubungan seperti itu dalam bahasa ilmu gelombang dipahami bahwa ada koneksi atau hubungan yang saling menyesuaikan. Misalnya HP GSM kita yang tidak bisa menerima sinyal gelombang dari CDMA. Karena berbeda frekuensi dan panjang gelombangnya.

Salah satu dampak dari kemampuan seseorang untuk memanfaatkan gelombang meta fisika adalah munculnya kemampuan intuisi. Kemampuan intuisi dalam dimensi gelombang, salah satunya bisa dimaknai kemampuan seseorang untuk membaca (menerima dan berhubungan) dengan gejala-gejala gelombang tertentu yang membuatnya seakan-akan mampu berkomunikasi dengan tanda-tanda alam.
Salah seorang sahabat saya, ada yang memiliki kemampuan intuisi dan penyembuhan terhadap penyakit. Intuisinya seringkali melampaui hasil diagnosa dari Rumah Sakit, dimana intuisinya lebih tepat dalam melakukan diagnosa dari pada hasil diagnosa rumah sakit yang terkadang juga salah.

Banyak literature kesuksesan, yang diakui oleh orang-orang besar dan sukses, bahwa pada saat tertentu mereka seakan-akan mampu menyelaraskan pancaran gelombang yang ada dalam dirinya dan di alam semesta. Apa yang mereka harapkan/ impikan/ viusalisasikan mampu dicapai dan mampu diwujudkan.
Sekalipun mereka tidak mengenali secara ilmiah terhadap hukum gelombang dan energi, namun mereka mengakui bahwa ada energi dan gelombang dalam dirinya, yang membuat mereka mampu melewati batas dan mencapai puncak lebih dari pada orang-orang biasa. Bahkan, seringkali mereka heran dan takjub atas tingkat keberhasilan yang mampu mereka capai sehingga sering menyebutnya sebagai keajaiban, mimpi atau anugerah dari Tuhan.

Beberapa prinsip lain tentang gelombang yang bisa kita pelajari, beberapa diantaranya :

  • Pada frekuensi tertentu, pancaran gelombang bisa tumpang tindih dengan gelombang lain dan bisa saling menggganggu. Logika ini menjadi dasar bahwa gelombang yang dipancarkan dari masing-masing orang bisa saling tumpang tindih dan mengganggu (saling mempengaruhi). Orang yang memancarkan gelombang optimis, bisa membuat orang lain terpengaruh menjadi optimis, begitu pula sebaliknya. Dasar inilah yang mungkin bisa kita jadikan landasan, ketika tiba-tiba kita merasa nyaman ketika dekat dengan orang-orang yang kita anggap suci. Atau ketika tiba-tiba menjadi bergairah dan memiliki semangat yang tinggi ketika ketemu dengan orang-orang besar. Atau sebaliknya, kita merasa tidak nyaman dan terganggu dengan kehadiran seseorang sekalipun kita belum mengenalnya dan belum berbicara.
  • Alam semesta dan seluruh isinya adalah susunan dari materi yang memiliki sifat  gelombang. Gelombang-gelombang itu selalu dipancarkan setiap ada aktifitas yang melibatkan perambatan atau perpindahan energi. Dan mungkin saja setiap gelombang yang dipancarkan oleh setiap manusia sebenarnya sedang berhubungan dan saling mempengaruhi dengan gelombang-gelombang lain yang ada di alam semesta ini.
  • Semakin besar energi akan mampu menghasilkan frekuensi gelombang yang semakin besar, dan akan memunculkan gelombang yang panjang gelombangnya semakin pendek, namun memiliki kemampuan yang semakin hebat dan besar. Semakin besar energi, baik fisik maupun non fisik, yang mampu dikeluarkan oleh manusia akan membuat gelombangnya mempunyai kekuatan yang semakin hebat.
  • Manusia memiliki kemampuan untuk memancarkan atau menerima gelombang yang lebih banyak. Namun untuk mencapai kemampuan tersebut diperlukan kekuatan/ energi/ power sebagai dasar dari munculnya gelombang. Sebagaimana dalam teknologi telepon seluler, diperlukan stasiun pemancar yang memerlukan perangkat dan sumber energi, dan juga perlu  pesawat HP untuk menerimanya, dan perlu di charge ketika battery nya habis. Dan sudah diterima secara ilmiah bahwa untuk mencapai tingkat kesuksesan tertentu, kita perlu melakukan usaha-usaha untuk mencapainya. Untuk menjadi doctor dalam ilmu pengetahuan, kita perlu berjuang melalui pendidikan-pendidikan. Untuk menjadi seorang ustad, kita perlu belajar ilmu-ilmu agama. Untuk menjadi orang kaya, kita perlu bekerja dan berusaha. Untuk menjadi seorang atlit olahraga yang hebat dibutuhkan latihan, ketekunan dan kemauan yang kuat

Coba bayangkan, kalau memang benar bahwa ada manusia mampu memancarkan atau menerima gelombang seperti yang dikehendakinya, mengaturnya sedemikian rupa sehingga bisa mencarkan atau menerima semua jenis gelombang.
Kemampuan dalam mengatur frekuensi gelombang memungkinkan mampu berkomunikasi dengan mahluk lain misalnya berkomunikasi dengan hewan yang dikisahkan dalam kitab Al-Quran, bahwa Nabi Sulaiman mampu berkomunikasi dengan hewan. Kita memang belum mengetahui secara persis  bagaimana bentuk komunikasi antara Nabi Sulaiman dengan hewan-hewan tersebut.

Mungkinkah ether adalah bagian dari medium perantara semua gelombang, termasuk gelombang yang dipancarkan manusia?
Mungkin saja bukan?

Pemahaman seperti ini, setidaknya membuka jendela baru dalam wacana kita tentang hubungan energi dan gelombang. Bahwa masih banyak energi dan gelombang yang belum mampu disentuh oleh alat atau teknologi yang paling modern sekalipun.
Sementara disisi lain, kita sadar bahwa hidup kita dipenuhi oleh energi dan gelombang yang selalu memberi pengaruh pada diri kita dan semua yang ada di alam semesta.

Gelombang membuat kita bisa bicara dan berkomunikasi (gelombang bunyi) dan melihat (gelombang cahaya).  Dan sangat mungkin gelombang juga bisa membuat kita memiliki kemampuan lebih dari rasa, intuisi dan sugesti.

Comments

  1. Bachtiar says

    Selamat Sore Pak Faozi, senang saya mendapatkan banyak informasi tentang entrepreneurship yang tersedia di web bapak,,semoga kita dapat bekerjasama..Tks. Bachtiar
    😀

  2. Netty says

    Makasih pak atas ilmu pngetahuan yg telah anda sampaikan.
    Saya mau minta tolong jelaskan tentang pengelompokan gelombang berdasarkan dimensi mediumnya…
    Sekali lagi saya ucapkan terima kasih atas penjelasannya..

  3. Antoni says

    Subhanallah..
    Saya pernah dengar dari Hadits Qudsi yg isinya kurang lebihnya bahwa perbandingan ilmu yg dimiliki Allah SWT itu bagaikan air di lautan sedangkan manusia hanya setetes air yang di bagi oleh seluruh umat dari zaman nabi adam hingga hari kiamat..
    Berapakah ilmu yang kita punya misal volume setetes air = 1 ml setelah dibagi dengan total jumlah Penduduk bumi dari zaman nabi adam hingga hari kiamat??
    Wallahu a’lam bishawab..

  4. says

    TM menginformasikan bahwa Alam Semesta bukan hanya terisi oleh materi, melainkan terisi oleh berbagai jenis energi yang berbaur menjadi satu secara acak, namun masing-masing dibekali oleh Tuhan YME kesadaran (consciousness) untuk mengurusi diri, jenis dan lingkungan. Dengan bekal kesadaran ini maka alam semesta dapat menjadi teratur (cosmos), sehingga dinamakan macrocosmos (keteraturan besar) namun ada kalanya dapat menjadi kacau (chaos) karena berebut kepentingan. Namun kekacauan ini akan kembali menjadi cosmos saat masing-masing telah menyadari kepentingan bersama.
    Teori Minimalis plus (TM+) bahkan menginformasikan adanya non energi di Alam Semesta. Dengan Formula Supernatural Modern (FSM) E = – x + y dan Formula Som Wyn (FSW) E # – x + y dan divisualisasikan dengan Peta Energi dan Non energi Alam Semesta dapat dibuktikan secara nalar (bukan dogma/ iman): non energi jauh lebih banyak dibanding energi.
    Energi dapat difahami oleh manusia karena manusia memiliki tubuh yang terbentuk dari energi, sehingga sanggup mengakses berbagai macam energi lewat kemampuan: pancaindra, fikiran, bathin dan kemampuan bawah sadar)
    Non energi bukanlah energi sehingga tak mungkin terakses oleh kemampuan manusia, non energi (diantaranya soul) sepenuhnya menjadi rahasia yang hanya diketahui oleh Tuhan YME.
    Namun saat non energi melakukan interaksi vitalistik dengan body yang tersusun dari energi membentuk individu makluk hidup atau microcosmos maka menjadi dapat terakses oleh kemampuan manusia. Sebagai contoh: a. living organisme (manusia, hewan,tumbuh-tumbuhan) dapat terakses lewat pancaidra secara telanjang atau dengan peralatan fisika. b. Spirit (jim, setan,iblis…..) dapat terakses oleh kemampuan bawah sadar. c.Holly body (Tuhan) terakses lewat bathin. d. Talent body ( dewa kecerdasan/ ilmu pengetahuan) terakses lewat fikiran.
    Kemampuan manusia sangatlah terbatas, sehingga tak mungkin mengetahui rahasia yang hanya diketahui oleh Tuhan YME), namun manusia seharusnya tak hanya mempelajari ilmu materialistik, melainkan juga harus mempelajari ilmu lainnya yang non materialistik.

    Dari FSM, FSW dan Peta Energi dan Non energi Alam Semesta Minimalis dapat diinformasikan bahwa Sub Alam Transien memiliki wilayah yang sangat luas sehingga hanya terakses lewat kemampuan bawah sadar (diantaranya mimpi, angan-angan. obsessi,imaginasi……….)
    Mungkinkah manusia mengakses Sub Alam Transien dalam kondisi sadar?
    Reincarnated body dikendalikan oleh spirit yang merupakan fenomena Sub Alam Transien ( bedakan dengan White bank body yang dikendalikan oleh soul yang sepenuhnya patuh pada Sang Maha Pengatur).
    Spirit memiliki kesadaran laten, sangat lemah namun tahan lama. Reincarnated body yang dikendalikan oleh pirit akan sanggup mengembangkan IT yang berbasis informasi menjadikan Dunia Maya angat “mirip” dengan fenomena Sub Alam Transien namun dapat terakses oleh otak dalam keadaan sadar.
    Waktu akan membuktikan “mimpi” dapat diujutkan menjadi kenyataan lewat berfikir (thinking) , menyakini hasil pemikirannya (believing) dan berbuat (doing) untuk mewujutkan impian, tak menanti datangnya mujijad. Tuhan YME akan mengizinkan jika ciptaan Nya sanggup melakukan(doing) untuk mewujutkan keinginannya dan berani menanggung risikonya (risikonya memperoleh reaksi keras dari jenis dan lingkungannya yang tak meyakini atau tak dapat diyakinkan karena sehingga tak berani ikut memikul risikonya.
    Ada ungkapan: mau makan cempedaknya, tapi tak mau terkena getahnya.

  5. Odhy Ciemozscott says

    ENERGI selalu berperan lewat aktivitasnya dari masa PRAMATERI sampai PASCAMATERI sehingga PEMWADAHAN MATERI menjadi PENCIPTAAN SEMESTA dan PENGURAIAN MATERI menjadi KIAMAT SEMESTA demikian juga pada PASCAMATERI yaitu HUKUM ALAM sebagai KEMUTELAKAN DI SEMESTA ini

  6. Odhy Ciemozscott says

    ALLAH S.W.T tak hanya menganugerahkan IMAN tapi juga AKAL pada mahluk CiptaanNya yakni MANUSIA karna segala yang DICIPTAKAN oleh ALLAH SWT adalah LOGIS sehingga ALLAH SWT juga yang MEWAJIBKAN untuk meyakini DALIL AQLI/ILMU PENGETAHUAN dan DALIL NAQLI/ILMU TAWHID

  7. Odhy Ciemozscott says

    Yang diciptakan ALLAH SWT dalam SURGA/ALAM AKHIRAT adalah RUH ADAM dan RUH HAWA dari CAHAYA.
    Lalu ALLAH menciptakan ALAM DUNIA/SEMESTA,barulah ALLAH SWT menciptakan TUBUH ADAM dan TUBUH HAWA dari TANAH kemudian ALLAH menciptakan ALAM KEHIDUPAN/REPRODUKSI dalam TUBUH ADAM dan TUBUH HAWA dari AIR MANI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *